Ikhtiar Menemukan Makna Hidup

slider
14 Januari 2022
|
655

Saya sering menyampaikan ini kepada teman dekat saya, baik dalam diskusi personal ataupun dalam sebuah forum kajian. “Temukanlah makna hidup agar hidupmu tidak sia-sia dan kamu pun tidak menyesalinya. Makna hidup dapat ditemukan dengan tiga metode. Pertama, dengan membuat karya yang memberikan kontribusi positif. Kedua, dengan menemukan sesuatu yang bisa kamu cintai. Dan ketiga, dengan menerima penderitaan dengan lapang.” 

Dalam Logoterapi, salah satu aliran psikologi yang dikembangkan oleh Viktor Frankl menganggap bahwa metode yang ketiga, yaitu menerima penderitaan dengan lapang adalah metode yang dinilai paling efektif digunakan untuk menemukan makna hidup. Alasannya, karena penderitaan itu niscaya dialami oleh semua orang.

Namun, dalam tulisan ini, saya akan membahas tiga metode tersebut secara rinci beserta kisah-kisah dari para tokoh dunia yang menemukan makna hidup melalui salah satu, dari tiga metode yang saya sebutkan tadi.

Metode 1: Membuat Karya Positif

Metode ini kerap kali dipakai oleh para pemikir, filosof, dan ilmuwan yang secara umum kita menyebut mereka sebagai kaum intelektual atau cendekia. Kaum intelektual adalah orang-orang yang sangat mencintai ilmu, siang dan malamnya mereka pergunakan untuk belajar, meneliti dan membuat karya. Kehidupan mereka bergulat pada dunia ide, buku, dan pengajaran.

Sebagaimana Plato, filosof termasyhur dari Yunani ini menghabiskan masa mudanya untuk belajar, mengajar, dan menulis buku. Saat umur 20 tahun, ia menjadi murid setia Socrates untuk belajar falsafah. Setelah Socrates meninggal pada 399 M, Plato memilih untuk mengembara ke berbagai negeri selama 12 tahun lamanya. Dalam masa pengembaraannya ini, Plato mulai mencatat karya-karyanya yang berbentuk dialog. 

Sekembali dari pengembaraannya, Plato mendirikan sekolah yang bernama Akademia dan menghabiskan sisa hidupnya di sana untuk mengajarkan falsafah. Bahkan dalam beberapa catatan sejarah mengungkapkan bila Plato sampai akhir hayatnya tidak pernah menikah karena, hari-harinya selalu disibukkan dengan belajar, mengajar, dan menulis buku.

Bagi saya, Plato telah menemukan makna hidup dalam setiap pengembaran intelektualnya, dalam setiap dedikasinya untuk mengajarkan falsafah pada masyarakat Athena, serta dalam rasa cintanya pada ilmu pengetahuan dan karya-karya yang ia tuliskan. Semua makna hidup (hikmah) yang ia dapatkan, ia tuangkan dalam karya. Karena itu, sampai saat ini, karya-karya Plato abadi, masih eksis dan dipelajari oleh banyak orang di berbagai penjuru negeri.

Metode 2: Menemukan Objek untuk Dicintai

Cinta merupakan salah satu anugerah terindah dalam kehidupan. Dengan cinta orang akan merasakan senang dan bahagia dan juga bisa menemukan makna dalam hidupnya. Saat seseorang menemukan suatu “objek” yang bisa ia cintai, hatinya akan tergugah dan menyala, mendorongnya untuk melakukan apa saja demi sesuatu yang ia cintai.

Adanya objek yang bisa kita cintai, membuat hidup kita menjadi lebih aktif. Seluruh daya dan potensi yang ada dalam diri kita bisa tergugah dengan sendirinya bilamana saat kita sedang merasakan cinta. Jadi ringkasnya, cinta memungkinkan setiap orang untuk bisa berkembang lebih, menaiki tingkatan-tingkatan hidup yang membuat dirinya semakin berkualitas.

Kita mungkin pernah mendengar cerita Qais si Majnun, pemuda yang tergila-gila pada Layla. Meskipun cinta keduanya tidak direstui dan dipaksa pisah oleh orang tua, tetapi Qais tetap mencintai Layla. Qais selalu membuat puisi untuk memuji keindahan Layla. Hampir setiap hari ia melakukannya dan membacakan puisi karangannya di hadapan banyak orang.

Begitu pula dengan Layla, gadis yang menjadi pujaan Qais ini tetap menjaga kesuciannya semata-mata karena rasa cintanya pada Qais, meskipun ia telah menikah dengan lelaki pilihan ayahnya yang tidak ia suka.

Keduanya tetap saling mencintai, meskipun tidak diizinkan untuk bertemu dan bersatu. Hingga pada akhirnya Layla jatuh sakit dan meninggal dunia. Qais yang mendengar berita kematian Layla sesegera pergi ke makamnya. Ia memeluk makam Layla dengan eratnya dan air matanya terus mengalir membasahi tanah kuburan.

Dalam ratapan tangisan tersebut, Qais tiba-tiba menghembuskan nafas terakhirnya dalam keadaan memeluk makam Layla. Singkat cerita, esok harinya ada seorang ulama yang bermimpi Qais dan Layla hidup bahagia di surga.

Kisah Qais dan Layla ini sebenarnya adalah sebuah metafora yang menunjukkan pada kita akan besarnya kekuatan dari cinta–ia memberikan energi yang besar pada kita, di tengah-tengah gelombang penderitaan dan rasa gelisah untuk mendapatkan kepastian. Orang yang percaya pada cinta akan cenderung selalu disertai dengan harapan yang positif, bahkan dalam keadaan paling ekstrem sekalipun, adanya cinta, harapan akan selalu tampak di matanya.

Pun cinta yang tulus tanpa pamrih membuat kita lebih merasa hidup dan segala upaya yang kita lakukan demi melindungi, menjaga dan membahagiakan sesuatu yang kita cinta akan menjadi lebih bermakna. Dari cinta, makna hidup dapat diperoleh dengan kesabaran dan keikhlasan dalam menjalaninya.

Metode 3: Menerima Penderitaan dengan Lapang

Metode ini merupakan metode yang terakhir yang saya sarankan untuk bisa menemukan makna hidup. Salah satu metode yang dipakai oleh Viktor Frankl dalam mengembangkan Logoterapinya. Untuk menjelaskannya lebih lanjut, saya akan mulai menjelaskan dengan sebuah cerita pertemuan antara Viktor Frankl dengan Dokter yang mengalami gangguan mental berupa kecemasan, kesepian dan ketakutan yang berlebihan.

Suatu hari, seorang Dokter mendatangi Viktor Frankl. Maksud kedatangannya adalah ingin berkonsultasi kepada Frankl mengenai dirinya yang kerap kali merasa cemas, takut dan kesepian semenjak istrinya meninggal dunia. Setelah sang Dokter selesai menceritakan keluh kesahnya. Frankl bertanya pada sang Dokter,

“Coba pikirkan, apa yang akan terjadi pada istrimu jika kamu yang meninggal lebih dulu?”

“Mungkin istri saya akan mengalami rasa sakit seperti yang saya rasakan saat ini” jawab sang Dokter

“Apakah kamu tega membiarkan istrimu mengalami rasa sakit yang kamu rasakan saat ini?” tanya Frankl untuk yang kedua kalinya

Sang Dokter pun terdiam, ia termenung merenungkan pertanyaan Frankl. Dari pertanyaan itu sang Dokter menemukan makna indah dari kematian istrinya. Ia merasa lebih tenang karena istrinya tidak akan pernah merasakan rasa sakit yang sekarang ia rasakan. Ia membayangkan bilamana dirinya yang meninggal lebih dulu, mungkin istrinya akan merasa sangat sedih dan kesepian yang mendalam sama seperti dirinya yang sekarang. Dari sini, ia tersadar bahwa dirinya secara tidak langsung telah melindungi istrinya dari rasa sakit yang besar akibat kematian orang yang dicintainya.

Semenjak itu pun, sang Dokter merasa lebih lega, ia memperoleh makna hidup yang baru untuk tetap melanjutkan hidupnya. Dirinya tidak lagi terbebani dengan perasaan cemas dan takut yang berlebihan.

Kita bisa belajar dari kisah Dokter ini, bila sejatinya rasa sakit tidak akan pernah bisa untuk dilawan, semakin kita melawan rasa sakit justru rasa sakit yang kita rasakan akan semakin menjadi-jadi. Rasa sakit seharusnya diterima dengan lapang, dan sesakit apapun penderitaan yang kita rasa, kita harus selalu berupaya untuk merayakan kehidupan. Jika dengan demikian, makna hidup dapat diperoleh dalam penerimaan. Takdir akan menjadi indah bilamana kita ikhlas menerima segala ketentuan-Nya.

Namun perlu saya katakan di akhir tulisan, jika makna hidup bisa diperoleh dengan berbagai cara, tidak terbatas pada tiga metode yang saya sebutkan di atas. Makna hidup adalah sesuatu yang penting dalam kehidupan. Orang yang tak memiliki makna hidup akan berada dalam kehampaan dan bisa saja mengalami frustrasi eksistensial.

Ketiadaan makna hidup juga bisa berujung pada nihilisme–pandangan bahwa kehidupan tidak memiliki arti dan nilai. Pandangan semacam ini bila telah mengakar dalam jiwa bisa mengakibatkan seseorang berperilaku destruktif terhadap alam ataupun sesama manusia.

Karena itu, temukanlah makna hidupmu! Karena sungguh, Tuhan tidak menciptakan manusia dengan sia-sia. Ada makna besar dibalik penciptaan manusia sehingga Tuhan sangat memuliakan anak cucu Adam dalam QS. Al-Isra' 17: Ayat 70:

 

وَلَـقَدْ كَرَّمْنَا بَنِيْۤ اٰدَمَ وَحَمَلْنٰهُمْ فِى الْبَرِّ وَا لْبَحْرِ وَرَزَقْنٰهُمْ مِّنَ الطَّيِّبٰتِ وَفَضَّلْنٰهُمْ عَلٰى كَثِيْرٍ مِّمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيْلًا

 

Dan sungguh, Kami telah memuliakan anak-cucu Adam, dan Kami angkut mereka di darat dan di laut, dan Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka di atas banyak makhluk yang Kami ciptakan dengan kelebihan yang sempurna.


Category : buletin

SHARE THIS POST


ABOUT THE AUTHOR

Rizki Eka Kurniawan

Lahir di Tegal. Seorang pembelajar psikologi dan filsafat Islam. Aktif dalam Forum Sinau Bareng Poci Maiyah Tegal.